Proses Serta Penyebab Bagaimana Timbulnya Petir

Petir adalah proses gejala alam yang selalu terjadi di muka bumi, terjadinya seringkali pada bersamaan dengan terjadi hujan air seperti di Indonesia atau hujan es seperti di negara eropa. Seringkali petir ini dimulai dengan munculnya lidah api listrik yang bercahaya terang yang terus memanjang kearah permukaan bumi dan kemudian diikuti suara yang menggelegar dan efeknya akan fatal bila mengenai semua benda fisik dan mahluk hidup dimuka bumi. Oleh karena itu efeknya dari bahaya petir cendrung menghancurkan, maka sudah tidak ada pilihan lain selain menangkal bahaya petir tersebut dengan alat penangkal petir yang sering dipasang diseluruh dunia, baik dengan sistim instalasi penangkal petir konvensional maupun sistim instalasi penangkal petir radius, dan akan jauh lebih baik lagi jika dipasang juga alat pendeteksi datangnya petir seperti lightning counter, disamping tetap memasang penangkal petir baik penangkal petir radius maupun penangkal petir konvensional.

Penangkal Petir :

Penangkal Petir Konvensional dan Penangkal Petir Radius
( Aktif Early Streamer )

Jika kita perhatikan pada tiap-tiap gedung maupun pabrik biasanya sudah terpasang penangkal petir tipe penangkal petir pasif maupun penagkal petir aktif. Minimal ada satu penangkal petir yang biasanya terpasang disetiap gedung atau pabrik baik penangkal petir pasif maupun penangkal petir aktif. Karena untuk bangunan-bangunan seperti itu sangat membutuhkan sistem penangkal petir yang memiliki nilai ohm yang cukup baik ( penangkal petir dengan nilai grounding < 1 Ohm ) atau sesuai dengan standart sistem penangkal petir yang berlaku dalam dunia penangkal petir. Untuk sebuah sitem penangkal petir yang baik, penangkal petir tersebut harus mempunyai nilai standart penangkal petir yang harus di bawah 2 Ohm untuk sistem penangkal petir untuk proteksi gedung atau bangunan, sedangkan penangkal petir untuk data harus dibawah 1 ohm (sesuai dengan besarnya daya tahan beban terhadap penangkal petir tersebut). Banyak orang yang sudah tahu tentang kegunaan penangkal petir, tapi masih jaringan melakukan proteksi dengan menggunakan sistem penagkal petir yang benar, terutama berkaitan dengan nilai Ohm dari sistem penagkal petir tersebut. Karena penangkal petir di jaman sekarang bisa kita jumpai di berbagai tempat, terutama penangkal petir yang biasanya dipasang untuk bangunan-bangunan yang tinggi. Untuk cakupan wilayah yang lebih luas sebaiknya menggunakan penangkal petir sistem radius. Penangkal petir juga bisa kita jumpai di pabrik, diperkantoranpun juga sudah banyak yang memasang penangkal petir, bahkan diperumahanpun sudah memakai system penangkal petir. Dari jenis penangkal petir ini, pabrikan mengklaim bahwa satu titik produk penangkal petir mereka, mampu memberikan penangkal petir dengan radius proteksi yang luas, hingga radius ratusan meter. Penangkal petir untuk setiap pabrikan memiliki model penangkal petir yang berbeda dan klaim penangkal petir radius proteksi yang bervariasi pula. Berbeda dengan sistem penangkal petir aktif, system penangkal petir konvensional dibuat dari banyak tombak terminal petir (air terminal) yang dikombinasikan dengan konduktor pembumian yang membentuk jaring-jaring (Faraday Cage). Mengacu kepada standar penangkal petir yaitu : IEC, BS, NFPA, JIS dan SPLN dan disarankan oleh banyak ahli penangkal petir, penggunaan sistem penangkal petir konvensional adalah pilihan terbaik, meskipun sistem penagkal petir ini tidak aktif menangkap petir tapi cendrung menunggu datangnya sambaran petir, sedangkan sistem penangkal petir aktif masih diragukan dari berbagai aspek. Sayangnya, kepentingan akan estetika penangkal petir, kemudahan instalasi penangkal petir dan biaya murah membuat para instalatir lebih memilih penangkal petir tipe aktif yang tidak memiliki standar baku.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam system proteksi penangkal petir :

Perlu diperhatikan bahwa system proteksi penangkal petir tidaklah 100% dapat mencegah atau menangkal terjadinya sambaran petir. Karena gejala petir tidak bisa di ukur kekuatannya secara pasti dan gejala petir yang terjadi bisa mencapai jutaan kilo volt, maka bisa dipastikan belum ada sistem penangkal petir yang bisa mengurangi atau meredam petir sampai 100% dan sistem penangkal petir cendrung hanya berusaha mengurangi dampak kerugian yang disebabkan oleh sambaran petir. Namun untuk kasus sambaran petir yang tidak terlalu besar, jelas sistem penangkal petir yang ada sekarang ini, baik sistem penangkal petir radius mauapun sistem penangkal petir konvensional masih cukup efektif meredam bahaya sambaran petir tersebut, bahkan untuk beberapa kasus, sistem penangkal petir radius maupun sistem penangkal petir konvensional sering sangat membantu melindungi gedung dan bangunan kita dari kebakaran akibat sambaran petir. Jadi bagaimanapun juga sistem penangkal petir radius maupun sistem penagkal petir konvensional tetap sangat membantu mengurangi bahkan mencegah bahaya akibat samabaran petir. Jadi jika kita mau bangunan atau gedung kita aman dari sambaran petir, pemasangan atau instalasi penangkal petir sistem radius maupun sistem penangkal petir konvensional wajib di lakukan. Karena sampai saat ini, sistem penangkal petir radius maupun sistem penangkal petir konvensional tetap merupakan alat proteksi terbaik dari bahaya samabaran petir.

Suatu system proteksi penangkal petir baik sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional yang dirancang dan dipasang sesuai dengan standar penangkal petir yang ada, tidak dapat menjamin proteksi terhadap bangunan gedung, manusia atau obyek secara mutlak, namun dengan demikian untuk penggunaan system proteksi penangkal petir baik sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional akan sanggup mengurangi secara nyata terhadap resiko kerusakan yang disebabkan sambaran petir terhadap bangunan gedung yang memiliki sistem proteksi penangkal petir radius ataupun sistem proteksi penangkal petir konvensional tersebut. Kedua sistem penangkal petir tersebut, baik sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional sangat membantu meredam sambaran petir yang tidak terlalu besar. Dan memang pada kenyataannya sambaran petir yang sering terjadi dibumi umumnya dalam skala yang tidak terlalu besar dan relatif masih sanggup diredam oleh sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional yang ada dipasaran dewasa ini.

Pemasangan sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional harus disesuaikan dengan jenis dan lokasi yang digunakan untuk sistem proteksi penangkal petir tersebut dan sebaiknya juga dipertimbangkan dahulu pada tahap perancangan untuk suatu gedung baru, sehingga bagian bangunan gedung yang secara listrik bersifat konduktif dapat dimanfaatkan secara maksimum. Dengan demikian rancangan dan kontruksi instalasi secara keseluruhan akan lebih mudah dilaksanakan dan efektivitas sistem proteksi penangkal petir dapat ditingkatkan dengan biaya dan usaha yang minimum. Jadi pemasangan dan instalasi sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional sebaiknya disesuaikan dengan lokasi dan kondisi bagunan kita, hal ini terutama agar sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional bisa bekerja secara maksimal dan efektif dalam hal meredam samabaran petir.

Metode umum dalam Instalasi Proteksi penangkal petir Konvensional :

Petunjuk atau metode cara instalasi proteksi penangkal petir dibawah ini merupakan metode penangkal petir yang umum dipakai atau dirancang untuk sistem proteksi penangkal petir di bangunan gedung. Mengenai rincian proteksi penangkal petir perhitungan secara detail untuk pemasangan atau perancangan sistem proteksi penangkal petir di rumah atau di gedung yang ingin anda lindungi dengan sistem proteksi penangkal petir, kami sarankan jika anda ingin melalukan pemasangan proteksi penangkal petir, sebaiknya anda berkonsultasi dengan tenaga-tenaga yang sudah benar-benar ahli di bidang sistem proteksi penangkal petir baik sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional. Karena banyak orang yang menyediakan jasa untuk pemasangan instalasi proteksi penangkal petir baik sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional, namun mereka tidak begitu mengerti tentang hasil nilai grounding yang harus di capai ( Ohm ) apakah sudah memenuhi standart keamanan yang seharusnya dan nilai grounding yang paling aman dalam sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional haruslah mendekati angka nol. Dalam hal ini seringkali pemasangan atau instalasi sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional, masalah nilai grounding sering diabaikan yang tentunya menyebabkan sistem proteksi penangkal petir radius maupun sistem proteksi penangkal petir konvensional tidak bisa bekerja dengan benar.